Sundanese, hiburan, tips kesehatan, kecantikan, gaya hidup, and more!

Mengenal Ciri Ciri Karya Sastra SAJAK Sunda, Dan Contohnya

by Kustian , at 2:16:00 PM , have 0 komentar

Dalam pembelajaran disekolah, tentunya kita pernah mendengar istilah sastra atau karya sastra, prosa atau sajak. Dalam membaca karya sastra sajak sunda misalnya, kita dapat menemukan arti kehidupan. Dengan kata lain, dalam sajak ini kita bisa mendapat manfaat yang berguna dalam kehidupan sehari-hari.

Ciri Ciri Sajak Sunda



Dari salah satu karya sastra yang ada di indonesia yang cukup populer adalah sajak. Cara membedakan sajak dengan karya sastra yang lainnya yaitu, Sajak mempunyai ciri antara lain mantra, dan rima, atau kombinasi dari keduanya. Ketentuannya jika dibandingkan dengan karya sastra yang lainnya adalah dari bahasa-bahasanya yang saling berhubungan antara hubungan dengan artinya.

Pemahaman orang-orang mengenai sajak sunda bisa berbeda-beda, ini tergantung darimana kita mengartikannya. Sajak merupakan luapan ekspresi jiwa atau emosi dari seorang penyair baik itu dari pengalaman pribadinya yang dituliskan melalui sajak.

Ciri Sajak Sunda Yang Baik


Dalam karya sastra, sajak sunda yang baik biasanya mempunyai nilai atau (value). Sajak yang memiliki nilai atau value inilah yang kemudian membedakan suatu karya sajak itu bernilai dari segi makna yang terkandungnya. Nilai-nilai yang terkandung dalam suatu karya sastra sajak yang baik diantanya adalah:

  • Nilai hedonik (Hedonic Value)
  • Nilai artistik (Artistic Value)
  • Nilai kultural (Cultural Value)
  • Nilai etis, moral, agama (Ethical, Moral, Religious Value)
  • Dan nilai praktis (Practical Value).

Contoh Sajak sunda


Nah dibawah ini saya sisipkan beberapa buah sajak sunda sebagai contoh, mudah-mudahan bisa bermanfaat sebagai bahan referensi pembelajaran, bilamana kamu ingin membuat suatu karya sastra saja seperti ini.

Mengenal ciri ciri karya sastra SAJAK sunda, Dan Contohnya!

PAMAYANG
(Karya : Rachmat M. Sas. Karana)

Bulan imut
ngangkleung di langit
budak ulin di buruan

Angin darat muru ka laut
Pamayang nyolendang korang
Parahu leutik laju nyiriwik

Nganteur usaha di sagara
Warna perak‘na beungeut ombak
beuteung lauk tingborelak

Nu jadi harepan pikeun kahirupan
laut lega paparin Pangeran

BONGAN KITU
(Juniarso Ridwan, 1992)

Bongan kitu disebutna, puguh mega
dipapay di awang-awang: cek aing angin
bongan kitu karasana, nyerina raheut
tatamba ka saban tabib: cek aing ngimpi

bongan kitu digambarna, geulis kabina-bina
ditepungan unggal wayah: cek aing werejit
bongan kitu pandena, nyarita sorangan
ditataan di rs jiwa: cek aing eling

bongan kitu ayana, beda jeung nu lian
diguliksek dina kamus: cek aing ibadah
bongan kitu itunganana: Gusti

LAGU HIRUP
(Eddy D. Iskandar, 1992)

Unggal poe unggal lengkah
nataan tanggal dina kalender
angger aya nu diarep-arep
ari umur melesat henteu kajeueung

Dina beja dina carita
teu weleh aya nu miheulaan
warna-warni kajadian. Teu kapireng
da puguh katalimbeng rusiah

Dina sakeclak cimata. Aya kasedih
nu teu kedal. Dina kongkolak
kahirupan. Aya nu miang
teu mulang deui

PANGBALIKAN
(Wahyu Wibisana, Ciawang, 28-7-56)

Iuh, iuh gunung kuring
angin ulin dina embun-embunan
sawaktu-waktu kuring kudu nepungan
dumeh hirup halabhab cinta
di maranehna nya ayana

Aya sababna kuring tibelat
aya sababna kuring pegat
tapi nu ahir lain kaabadian
kakasih dina hate ngawih deui

Iuh, iuh gunung kuring
nyata, nyata tanda-tanda
ngabalungbung jalan hirup
nepi ka nyawa rek asup
ka maranehna kuring rek balik
ka maranehna kuring rek pamit

CINGCIRIPIT

Ngariung di pakalangan
waspada ngantelkeun curuk
curuk inggis kacapit
kacapit ku dampal leungeun
dampal leungeun dikeupeulkeun
“jek-jek nong”
nu kacapit tunggu lawang.

SILIH TULUNGAN

Nyiruan dina pancuran
titeuleum meh bae paeh
Titiran nenjo Nyiruan
kanyaah mapaes hate.

Geuwat metik dangdaunan
diragragkeun kana cai
ngarayap eta Nyiruan
teu tulus nemahan pati.

Titiran ku paninggaran
diintip-intip dipanah
Nyiruan mulang tarima
nyeureud bitis paninggaran.

Paninggaran ngagurubug
teu tulus manah Titiran
geus lesot kabeh bangbaluh
lantaran silih tulungan.

Baca Juga:
Pengertian Dan Unsur Dalam Karya Sastra Sajak Sunda!

Demikian Artikel mengenai ciri-ciri sajak sunda. Siapapun orangnya bisa membuat sajak, jadi tidak harus orang-orang yang pintar, kita juga sebagai orang yang awam bisa membuatnya, karna setiap orang memiliki imajinasi dan pengalaman yang berbeda-beda yang bisa dijadikan tulisan dan diterapkan kedalam bentuk sebuah karya sastra, yakni sajak.





Mengenal Ciri Ciri Karya Sastra SAJAK Sunda, Dan Contohnya
Mengenal Ciri Ciri Karya Sastra SAJAK Sunda, Dan Contohnya - written by Kustian , published at 2:16:00 PM, categorized as Sajak sunda . And have 0 komentar
No comment Add a comment
Cancel Reply
GetID
Copyright ©2016 Putrasunda.com